Wednesday, August 11, 2010

BANGSA DAN KETURUNAN: SEBUAH EKSPERIMEN

Apabila kita dilahirkan kedunia ini, kita dinamakan manusia. Setelah itu barulah ianya di identiti kan mengikut bangsa. Apabila kita menjumpai bayi yang dibuang di tepi jalan, kita mengenalinya sebagai manusia tetapi sukar untuk mengenalpasti bangsanya dengan tepat.

Manusia merupakan kejadian Tuhan yang bernyawa. Selain dari itu Tuhan juga menjadikan haiwan sebagai kehidupan bernyawa. Kehidupan bernyawa yang mampu bergerak, melihat, bertindakbalas, berkeluarga dan sebagainya. Haiwan dicipta dalam beratus-ratus bentuk seperti gajah, zirafah, buaya, ikan, semut dan sebagainya. Manakala manusia dicipta dalam satu bentuk sahaja dengan sifat-sifat yang sama; mata, telinga, hidung, tangan, kaki dan sebagainya.

Kronologi manusia dari sejak kejadian Nabi Adam (A.S) hingga kini amat menarik. Bagaimanakah dari percantuman dua orang manusia (telah wujudkah bangsa pada Nabi Allah Adam dan Hawa dijadikan?) boleh terjadinya beratus-ratus jenis bangsa manusia didunia? Ada bangsa Inggeris, Afrika, Cina, India, Melayu dan lain-lain?

Saya terlalu ingin membuat satu eksperimen berhubung perubahan bentuk manusia mengikut demografi yang didiami.

Dalam eksperimen itu, saya ingin membawa 2 pasangan suami isteri berbangsa Melayu dari negara ini dan mendiami negara beriklim sejuk seperti contohnya Kanada. Katakan pasangan pertama tersebut ialah ALI + SITI dan pasangan kedua RAHIM + LIZA.

Apabila mereka mendapat anak, maka mereka perlu mengahwinkan anak mereka sesama sendiri. Diikuti oleh cucu serta cicit mereka dan mereka dilarang berkahwin mahupun bercampur dengan orang selain dari dari kelompok 2 keluarga asas ini. Apakah akan berlaku perubahan fizikal keturunan Melayu ini menjadi orang puteh pada satu titik generasi yang akan datang?

Saya berpendapat badan manusia akan bertindakbalas dengan iklim dan lama kelamaan, pada satu generasi tertentu, fizikal mereka ini akan bertukar mengikut demografi. Keturunan tersebut akan kehilangan identiti asal bangsanya. Kalau mereka diletakkan di India maka generasi mereka nanti akan mempunyai fizikal seperti bangsa India dan jika diletakkan di Afrika, satu masa nanti mereka akan berkulit hitam dan berambut kerinting seperti bangsa Afrika. (Hanya hipotesis saya yang tidak diesahkan)

Ramai orang mengatakan bahawa kita boleh menukar agama tetapi kita tidak boleh menukar bangsa? Jika hipotesis ini benar-benar terbukti boleh berlaku, maka bangsa juga sebenarnya boleh bertukar.

Saya ingin mengajak anda membuat satu eksperimen mudah disini. Berapakah bilangan keturunan keluarga anda yang anda ketahui? Sebagai contoh nama saya ZULFADZLI BIN HARON BIN SHAMSUDIJ BIN BUJAL BIN CELIK. Termasuk nama saya hanya 5 keturunan sahaja yang diketahui. Saya cuba menyelidik salasilah keluarga dan bertanya kepada golongan tua tetapi malangnya tiada yang tahu. Semuanya habis di nama CELIK. Maka saya membuat pengujian yang sama terhadap peserta seminar/kursus satu disegenap pelusuk negara ini. Rupanya bukan saya seorang yang berada dalam keadaan tersebut. Hampir keseluruhan responden yang berjumlah ribuan orang semuanya hanya mengetahui maksima 5 keturunan seperti saya.

Apakah misteri disebalik keturunan ini??